Mengirim pesan
Beijing Frbiz Electronic Co., Ltd.
Beijing Frbiz Electronic Co., Ltd.
Kasus
Rumah /

Cina Beijing Frbiz Electronic Co., Ltd. kasus perusahaan

Coachella: Why all music festival-goers look the same

Pada akhir pekan, Coachella, festival yang terkenal secara internasional, dibuka di Indio, California.Di gurun pasir inilah, selama 19 tahun terakhir, paling banyak di duniamusisi terkenal telah naik ke panggung, tetapi juga di mana tren mode musim panas diabadikan.     Lihat sekilas tahun ini Foto gaya jalanan Coachelladan Anda akan melihat beberapa elemen berulang: pinggiran dan garis putus;sandal gladiator dan sepatu bot gurun;tato bindi metalik;Sulaman bergaya Meksiko dan apa pun yang terinspirasi vintage. Apakah Anda merasa Anda pernah melihat ini semua sebelumnya?Itu bukan kebetulan: Obsesi awal terhadap selebritas yang menghiasi Glastonbury dengan sepatu bot karet, celana pendek, dan bulu vintage di pertengahan aughts telah melahirkan estetika mode global yang terus berkembang saat penonton festival modern menjelajahi toko-toko untuk mencari barang-barang yang menarik. estetika yang tepat. "Fashion dan nostalgia selalu berjalan seiring, dan ketika berbicara tentang Coachella, itu adalah romantisme keseluruhan tentang mengadakan festival musik, terbuka di padang rumput, dengan tampilan flower child. Ini adalah tampilan hippie yang dicampur dengan elemen grunge," kata Anupreet Bhui, editor senior untuk gaya jalanan global di agensi peramalan tren WGSN, yang memantau lebih dari 20 festival di seluruh dunia."Ini lebih tentang penampilan daripada ideologi. Jangan lupa: ini generasi Instagram." Merek dan pengecer telah memperhatikan dengan jelas, dengan Topshop, H&M, Adidas, Barneys, dan lainnya yang membagikan koleksi kapsul dan editan belanja.  

Error. Page cannot be displayed. Please contact your service provider for more details. (28)

atau model berusia 18 tahun Rina Fukushi, Tokyo adalah rumahnya.Tetapi tumbuh sebagai anak ras campuran di Jepang tidak selalu mudah.Dengan ayah Jepang-Amerika dan ibu Filipina, Fukushi adalah salah satu dari semakin banyak individu birasial yang mengidentifikasi diri sebagai "hafu" - permainan fonetik dari kata Inggris "setengah". "Saya diejek ketika saya di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama karena saya terlihat asing," kenangnya dalam sebuah wawancara dengan CNN. Istilah hafu pertama kali dipopulerkan pada tahun 1970-an ketika Jepang melonggarkan pendekatannya terhadap penduduk asing, memberi mereka akses yang lebih baik ke perumahan umum, asuransi, dan peluang kerja.Peningkatan jumlah tentara AS di negara itu juga berkontribusi pada peningkatan pernikahan ras campuran dan anak-anak birasial. Terlepas dari sikap yang semakin progresif terhadap ras di Jepang, jumlah imigrasi negara tersebut tetap relatif rendah.Orang asing dan anak-anak hafu mereka seringkali hidup sebagai orang luar, sebuah topik yang diangkat dalam film dokumenter 2011 "Hafu: Pengalaman Ras Campuran di Jepang. "
1